Tingkatkan Kualitas Lulusan Sarjana, Setjen DPR Gelar “Magang di Rumah Rakyat”

Alifia Nuralita Rezqiana
Kompas.com - Senin, 14 Juni 2021
Ilustrasi : Suasana gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/5/2009)KOMPAS/PRIYOMBODO Ilustrasi : Suasana gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/5/2009)

 

KOMPAS.com – Sekretariat Jenderal (Setjen) Dewan Perwakilan Rakyat ( DPR) Republik Indonesia (RI) menggelar program magang bersertifikat bertajuk " Magang di Rumah Rakyat".

Magang di Rumah Rakyat merupakan program yang dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas dan relevansi lulusan sarjana, mengingat Setjen DPR merupakan salah satu kesekretariatan lembaga yang menjadi mitra program Direktorat Jenderal (Ditjen) Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek).

Pemberian konteks yang tepat bagi setiap mahasiswa peserta magang, terutama dalam hal pelaksanaan fungsi-fungsi DPR yaitu legislasi, pengawasan, dan anggaran, menjadi poin penting dalam program Magang di Rumah Rakyat.

Peserta magang nantinya akan belajar tentang business process pelaksanaan ketiga fungsi DPR melalui keterlibatan pada rangkaian proses tersebut secara langsung.

Baca juga: DPR Belum Ambil Sikap soal PPN Sembako, Dasco: Namanya Wacana, Belum Tentu Pasti

Pada awal kegiatan magang, mahasiswa akan menjalani serangkaian kuliah dari para narasumber yang kompeten di bidangnya, seperti materi ketatanegaraan serta kerumahtanggaan DPR yang akan diberikan oleh pimpinan Setjen DPR.

Pembekalan awal tersebut bertujuan untuk memberikan dasar pemahaman mengenai ketatanegaraan dan tata kerja DPR RI bagi peserta magang.

Selanjutnya, peserta magang akan terlibat secara langsung dan tidak langsung dalam setiap proses pelaksanaan tugas dan fungsi DPR RI, baik pada masa sidang maupun masa reses.

Adapun seluruh pembelajaran selama magang akan dilakukan dalam enam mekanisme pembelajaran, meliputi kuliah umum, audiensi, observasi, magang, simulasi dan evaluasi.

Baca juga: Di Rapat Kerja, Anggota DPR Kritik Kejagung Seolah Jadi Alat Kekuasaan

Pengenalan sistem, mekanisme kerja, pelaksanaan tugas dan fungsi DPR

Pengenalan sistem, mekanisme kerja, serta pelaksanaan tugas dan fungsi DPR adalah program magang bagi mahasiswa yang menempati posisi sebagai parliament trainee.

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima pada Senin (14/6/20210), program tersebut akan dibuka bagi 55 peserta magang dan akan dilaksanakan mulai 23 Agustus 2021 hingga 31 Januari 2022.

Sementara itu, masa pendaftaran program magang akan dilaksanakan mulai 10 Juni hingga 30 Juli 2021.

Mahasiswa magang yang terpilih akan mendapatkan kurikulum pembelajaran selama program magang, dengan capaian pembelajaran yang akan dikonversikan ke dalam satuan kredit semester (SKS) kurikulum di masing-masing kampus asal.

Baca juga: Anggota Komisi VII DPR Minta Menteri ESDM Evaluasi Izin Tambang Emas di Pulau Sangihe

Selama satu semester menjalani program magang, mahasiswa akan mengikuti proses dan dan segala macam aktivitas dalam koordinasi dan penyusunan rencana, program, dan anggaran DPR.

Kegiatan magang akan berfokus pada pembelajaran business process Setjen DPR untuk mempelajar berbagai tantangan baru. Dengan demikian, para peserta diharapkan bisa memberikan solusi atau usulan untuk mengatasi berbagai tantangan ini.

Dalam prosesnya, mahasiswa magang akan dibagi menjadi beberapa kelompok untuk bisa berkolaborasi dan menjalani magang dengan lebih terstruktur, yang juga disesuaikan dengan kapasitas ruangan dan protokol kesehatan (prokes) yang berlaku.

Adapun proses dan aktivitas tersebut akan dipandu oleh pendamping atau mentor internal yang ada dalam setiap unit.

Baca juga: Arab Saudi Sudah Putuskan soal Ibadah Haji, Pimpinan DPR Harap Polemik di Masyarakat Berhenti

Perancangan satu data DPR

Perancangan satu data DPR adalah program magang bagi mahasiswa yang menempati posisi sebagai programmer atau developer, website designer, atau mobile programmer

Masa pendaftaran program ini dimulai pada 10 Juni sampai dengan 30 Juli 2021 dan kegiatan magang akan dimulai pada 16 Agustus 2021 hingga 31 Januari 2022.

Mahasiswa magang yang terpilih akan mendapatkan kurikulum pembelajaran selama program magang, dengan capaian pembelajaran yang akan dikonversikan ke dalam SKS kurikulum masing-masing kampus asal.

Selama satu semester, mahasiswa magang akan melakukan kajian dan analisis perancangan sistem terintegrasi satu data DPR RI berdasarkan proses bisnis dan aplikasi-aplikasi unit yang sudah ada.

Baca juga: Anggota DPR: Pemerintah Harusnya Pikirkan Ketersediaan Pangan Tercukupi

Tujuannya dari proses tersebut adalah untuk menghasilkan rancangan awal yang bisa digunakan sebagai acuan pengembangan sistem satu data DPR RI.

Selama mengikuti kegiatan magang, mahasiswa akan mendapatkan kesempatan untuk mengeksplorasi sumber data dan aplikasi yang selama ini digunakan oleh masing-masing unit untuk berbagai keperluan, didampingi mentor profesional dan coach dengan profil tinggi.

PenulisAlifia Nuralita Rezqiana
EditorAmalia Purnama Sari
Terkini Lainnya
Puan Tegaskan Kekuatan Pertanahan Nasional Ditentukan Prajurit TNI yang Andal
Puan Tegaskan Kekuatan Pertanahan Nasional Ditentukan Prajurit TNI yang Andal
DPR
Varian Baru Covid-19 Bermunculan, Gus Ami Minta Pemerintah Tambah Laboratorium
Varian Baru Covid-19 Bermunculan, Gus Ami Minta Pemerintah Tambah Laboratorium
DPR
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, DPR Dukung Penerapan PPKM Darurat
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, DPR Dukung Penerapan PPKM Darurat
DPR
Pengedar Sabu 402 Kg Dapat Keringanan Hukuman, Anggota DPR Minta Jaksa Lakukan Kasasi
Pengedar Sabu 402 Kg Dapat Keringanan Hukuman, Anggota DPR Minta Jaksa Lakukan Kasasi
DPR
Puan Harap Vaksinasi Anak Bentuk Imunitas Kuat untuk Lawan Covid-19
Puan Harap Vaksinasi Anak Bentuk Imunitas Kuat untuk Lawan Covid-19
DPR
Berikan Kuliah Umum di Sesko AU Lembang, Puan: Yakinkan TNI Bisa Lindungi Rakyat
Berikan Kuliah Umum di Sesko AU Lembang, Puan: Yakinkan TNI Bisa Lindungi Rakyat
DPR
DPR Minta Masyarakat Tak Ladeni Orang yang Anggap Enteng Covid-19
DPR Minta Masyarakat Tak Ladeni Orang yang Anggap Enteng Covid-19
DPR
Nakes Wisma Atlet Gugur, Puan Ingatkan Masyarakat Taati Prokes
Nakes Wisma Atlet Gugur, Puan Ingatkan Masyarakat Taati Prokes
DPR
Anggota dan Pegawai DPR Terpapar Covid-19, Ini Perkembangan Terbarunya
Anggota dan Pegawai DPR Terpapar Covid-19, Ini Perkembangan Terbarunya
DPR
Vaksinasi Indonesia Tertinggal dari Negara Lain, Gus Muhaimin Minta Pemerintah Ajak Tokoh Agama untuk Sosialisasikan
Vaksinasi Indonesia Tertinggal dari Negara Lain, Gus Muhaimin Minta Pemerintah Ajak Tokoh Agama untuk Sosialisasikan
DPR
Fadli Zon Harap Hubungan Diplomatik Uni Eropa-ASEAN Buka Peluang Kerja Sama di Bidang Baru
Fadli Zon Harap Hubungan Diplomatik Uni Eropa-ASEAN Buka Peluang Kerja Sama di Bidang Baru
DPR
Anggota Komisi IV DPR Ini Upayakan Pengrajin Genting di Sampang Dapat Bantuan Alat Kerja
Anggota Komisi IV DPR Ini Upayakan Pengrajin Genting di Sampang Dapat Bantuan Alat Kerja
DPR
Kasus Covid-19 Meroket, Puan: Arahan Pemerintah Pusat Sangat Diperlukan
Kasus Covid-19 Meroket, Puan: Arahan Pemerintah Pusat Sangat Diperlukan
DPR
Demer Ajak Pemuda Muhammadiyah Bali Jadi Prajurit Ekonomi
Demer Ajak Pemuda Muhammadiyah Bali Jadi Prajurit Ekonomi
DPR
Kasus Covid-19 di Bangkalan Melonjak, Anggota Komisi IV DPR Ini Sampaikan Beberapa Hal
Kasus Covid-19 di Bangkalan Melonjak, Anggota Komisi IV DPR Ini Sampaikan Beberapa Hal
DPR