Rachmat Gobel: Nilai Investasi Swiss di RI Capai 135,44 Juta Dollar AS

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Kamis, 28 November 2019
Rachmat Gobel: Nilai Investasi Swiss di RI Capai 135,44 Juta Dollar ASDOK. Humas DPR RIWakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Industri dan Pembangunan (Korinbang) Rachmat Gobel.

KOMPAS.com - Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel mengatakan nilai investasi Swiss di Indonesia mencapai 135,44 juta dollar AS dari 188 proyek.

“Beberapa sektor potensial bagi investor Swiss di Indonesia, antara lain sektor keuangan dan perbankan, telekomunikasi, manufaktur, kimia dan farmasi, dan jasa logistik,” papar Gobel seperti keterangan tertulisnya.

Gobel mengatakan itu saat memimpin delegasi DPR RI bertemu dengan Kepala Hubungan Internasional Parlemen Swiss Ambassador Claudio Fischer di Gedung Parlemen Swiss, Jenewa, Senin (25/11/2019).

Pada kesempatan yang sama, Politisi dari Partai Nasdem tersebut mengungkapkan, nilai perdagangan Indonesia-Swiss mencapai 1,54 miliar dollar AS.

Rinciannya adalah ekspor Indonesia ke Swiss senilai 669,9 juta dollar AS, impor 874,1 juta dollar AS, dan defisit sebesar 204,2 juta dollar AS.

Baca juga: Rencana Kerja Sama Hong Kong dan AS Berpotensi Tekan Laju Rupiah

Adapun, ekspor utama Indonesia ke Swiss berupa articles of jewelry sebesar 525,9 juta dolar AS, optical fibers and optical fiber bundles 65,2 juta dolar AS, gold  22,7 juta dolar AS; essential oils 7,03 juta dollar AS; dan synthetic organic colouring matter  3,9 juta dolar AS.

Tak hanya itu, Gobel menjelaskan impor utama Indonesia dari Swiss, yaitu gold senilai 203,7 juta dolar AS, turbo jets, turbo propellers dan lainya sebesar 35,4 juta dolar AS.

Ada juga artificial corundum, aluminum oxide, aluminum hydroxide sebesar 33,7 juta dolar AS; provitamins and vitamins 26,5 juta dollar AS; dan printing ink 21,4 juta dolar AS.

Gobel mengatakan capaian transaski antara Indonesia dan Swiss tak lepas dari hubungan antar kedua negara yang sudah telah dijalin sejak 2018.

Baca juga: Perusahaan Patungan antara INKA, KAI dan Swiss Stadler Diteken

Adapun terkait kunjungan delegasi DPR RI ke Parlemen Swiss, Gobel menuturkan pertemuan tersebut bertujuan meningkatkan hubungan diplomatik dan kerja sama dalam bidang ekonomi, perdagangan dan pariwisata.

Lebih jauh, pertemuan itu juga membahas berbagai isu, di antaranya tentang perindustrian, perdagangan, Koperasi UKM, BUMN, investasi dan standarisasi nasional termasuk pertanian.

Perkembangan ratifikasi EFTA

Selain meningkatkan hubungan ekonomi Indonesia dan Swiss, kunjungan itu membahas pula perkembangan ratifikasi Indonesia dengan negara anggota European Free Trade Association (EFTA).

Untuk itu, Gobel juga menyampaikan perkembangan proses ratifikasi Indonesia-EFTA Comprehensive Economic Partnership Agreement (IE-CEPA).

“Saat ini, sedang berlangsung tahap awal ratifikasi IE-CEPA dan telah dilakukan rapat dengan Komisi VI DPR tanggal 18 November 2019. Berdasarkan hasil rapat tersebut, Komisi VI sepakat pengesahan IE-CEPA dilakukan melalui Undang-Undang (UU),” ungkapnya.

Baca juga: Hadapi Uni Eropa, Aturan Teknis Moratorium Sawit Perlu Diterbitkan

Rachmat menambahkan, DPR RI akan melihat urgensi dari perjanjian kerja sama ekonomi tersebut dan mengkaji keterjaminan akses pasar produk-produk Indonesia di kawasan EFTA pasca diberlakukannya perjanjian dagang itu.

Adapun, ratifikasi tersebut ditujukan kepada negara-negara anggota EFTA, yaitu Swiss, Norwegia, Liechtenstein, dan Islandia, yang telah ditandatangani pada 16 Desember 2018 lalu.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Wakil Ketua DPR Harapkan Hubungan Bilateral Indonesia-Uzbekistan Makin Efektif dan Inovatif
Wakil Ketua DPR Harapkan Hubungan Bilateral Indonesia-Uzbekistan Makin Efektif dan Inovatif
DPR
DPR RI: Program Tapera Harus Untungkan Rakyat
DPR RI: Program Tapera Harus Untungkan Rakyat
DPR
Kerusuhan di AS Meluas, DPR Minta Pemerintah Pastikan Keselamatan WNI
Kerusuhan di AS Meluas, DPR Minta Pemerintah Pastikan Keselamatan WNI
DPR
Wakil Ketua DPR: “New Normal” Dapat Dilakukan dengan Baik Dalam Waktu Dekat
Wakil Ketua DPR: “New Normal” Dapat Dilakukan dengan Baik Dalam Waktu Dekat
DPR
Aturan
Aturan "New Normal" Sektor Pendidikan Masih Harus Diperinci
DPR
Soal
Soal "New Normal", Wakil Ketua DPR Minta Semua Pihak Persiapkan Diri
DPR
Pasca-militer China dan India Bentrok, Wakil DPR Minta Kedua Negara Menahan Diri
Pasca-militer China dan India Bentrok, Wakil DPR Minta Kedua Negara Menahan Diri
DPR
Pimpinan DPR: Protokol “New Normal” Diprioritaskan Sesuai Protokol Covid-19
Pimpinan DPR: Protokol “New Normal” Diprioritaskan Sesuai Protokol Covid-19
DPR
Puan Maharani Nilai Pelaksanaan
Puan Maharani Nilai Pelaksanaan "New Normal" Butuh Transparansi Data
DPR
Tingkatkan Imunitas Masyarakat, Wakil Ketua DPR Dukung Perjuangan HMS Melalui Obat Herbal
Tingkatkan Imunitas Masyarakat, Wakil Ketua DPR Dukung Perjuangan HMS Melalui Obat Herbal
DPR
Anggota Banggar DPR Nilai Pemerintah Sepelekan Dampak Sosial Ekonomi Covid-19
Anggota Banggar DPR Nilai Pemerintah Sepelekan Dampak Sosial Ekonomi Covid-19
DPR
Penerjunan TNI-Polri Justru akan Tingkatkan Kedisiplinan Masyarakat Melawan Covid-19
Penerjunan TNI-Polri Justru akan Tingkatkan Kedisiplinan Masyarakat Melawan Covid-19
DPR
Disiplin Tinggi, Kunci Indonesia Menang Lawan Covid-19
Disiplin Tinggi, Kunci Indonesia Menang Lawan Covid-19
DPR
Anggota Komisi III DPR: Kita Tidak Bisa Hidup Berdampingan dengan Covid-19
Anggota Komisi III DPR: Kita Tidak Bisa Hidup Berdampingan dengan Covid-19
DPR
Anggota Komisi XI DPR: Hingga Kini Kami Belum Usulkan Pencetakan Uang
Anggota Komisi XI DPR: Hingga Kini Kami Belum Usulkan Pencetakan Uang
DPR