Suriname Meminta Indonesia Mengirimkan Pelatih Pencak Silat dan Bulutangkis

Alek Kurniawan
Kompas.com - Rabu, 21 Agustus 2019
Suriname Meminta Indonesia Mengirimkan Pelatih Pencak Silat dan BulutangkisDok. Humas DPR RIDelegasi Parlemen Indonesia di Pimpin oleh Wakil Ketua DPR Utut Adianto melakukan pertemuan dengan Menteri Pemuda dan Olahraga Suriname diwakili oleh Minister of Regional Development Edgar Dikan, Selasa (20/8/2019)

KOMPAS.comIndonesia melalui DPR RI melakukan kunjungan kerja ke Suriname. Wakil Ketua DPR RI Utut Adianto selaku pimpinan kunjungan kali ini mengatakan Indonesia telah bertemu dengan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Menteri Pendidikan dan Budaya (Mendikbud), dan Menteri Luar Negeri (Menlu) Suriname.

“Dalam pertemuan tadi, secara khusus Menteri Olahraga meminta dikirim pelatih pencak silat untuk kegiatan ekstrakurikuler di sekolah-sekolah Suriname,” ujar Utut melalui rilis tertulis, Rabu (21/8/2019).

Selain itu, lanjutnya, Mendikbud Suriname juga menjelaskan bahwa ekstrakurikuler pencak silat akan dijadikan sebagai alat untuk memperkuat karakter anak-anak.

Tak hanya olahraga beladiri pencak silat, pemerintah Suriname juga tertarik untuk meningkatkan kemampuan bulu tangkis negaranya.

Baca juga: Museum DPR RI Jadi Objek Vital Perjalanan Parlemen Indonesia

Potensi Indonesia yang merupakan penguasa dunia bulutangkis membuat Menteri Olahraga Suriname terkesan. Dia pun meminta agar dikirimikan para pelatih bulutangkis.

“Selain itu mereka juga minta pelatih badminton karena di Benua Amerika ini ‘kan ada pekan American Games, seperti Asian Games di kita. Cabang badminton dimasukkan ke dalam cabang yang dipertandingkan. Itulah kenapa mereka minta pelatih untuk kedua hal itu,” ujar Utut.

Menurut Utut, Indonesia harus bisa mengabulkan permintaan ini. Selain untuk memperkuat hubungan kedua bangsa, ini juga makin menunjukkan kiprah Indonesia dalam menguasai beberapa cabang olahraga.

“Yaitu pencak silat dan tentu saja badminton,” jelas Utut.

Pertukaran pelajar

Secara khusus, Utut juga melakukan pertemuan dengan Mendikbud Suriname. Dalam pertemuan itu, Mendikbud meminta agar Indonesia memperbanyak penerima Darmasiswa.

Darmasiswa sendiri adalah beasiswa yang diberikan kepada pelajar asing yang negaranya memiliki hubungan diplomatik dengan Indonesia. Adapun beasiswa ini memberikan peluang warga negara asing untuk mempelajari bahasa, seni, dan budaya Indonesia.

“Untuk Mendikbud ada keinginan meminta diperbanyak Darmasiswa dan pertukaran antara siswa dari Suriname dan Indonesia. Itu tentu akan kami teruskan ke Menteri Kebudayaan,” kata Utut.

Pada kesempatan itu, Mendikbud Suriname juga menyatakan kekagumannya dengan pendidikan Indonesia. Pasalnya, dengan jumlah manusia yang hampir 520 kali lipat lebih banyak dari Suriname, Indonesia bisa mendidik bangsa.

Baca juga: Indonesia dan Suriname Jajaki Kerja Sama Antar-Parlemen

Utut menjelaskan bahwa Indonesia dan Suriname mempunyai ikatan batin yang kuat. Masalah utamanya adalah jarak yang begitu jauh yang memisahkan kedua negara.

''Kebetulan juga penduduk Suriname relatif sedikit sehingga kita menganggap untuk bisnis ini bukan pasar yang potensial. Tetapi kalau menurut hemat saya di sini peluang untuk investasi. Peluang untuk mengembangkan usaha masih sangat terbuka lebar,” urai Utut.

Bayangkan, lanjutnya, dengan jumlah penduduk yang kurang dari 600.000 jiwa, luas wilayahnya sama dengan Pulau Jawa.

“Bahkan, luas hutannya masih 97 persen. Jadi ini salah satu yang sebetulnya potensi yang dahsyat kalau kita bisa manfaatkan dalam hal positif,” tutupnya.

PenulisAlek Kurniawan
EditorAlek Kurniawan
Terkini Lainnya
Puan Maharani: DPR Akan Bantu Pemerintah Dorong Laju Perekonomian
Puan Maharani: DPR Akan Bantu Pemerintah Dorong Laju Perekonomian
DPR
Puan Harap Waktu Kampanye Pilkada Serentak Diperpendek Agar Efektif
Puan Harap Waktu Kampanye Pilkada Serentak Diperpendek Agar Efektif
DPR
Aliansi Diaspora Minta DPR Terapkan UU Tenaga Kerja Bagi Orang Asing
Aliansi Diaspora Minta DPR Terapkan UU Tenaga Kerja Bagi Orang Asing
DPR
Rachmat Gobel: Nilai Investasi Swiss di RI Capai 135,44 Juta Dollar AS
Rachmat Gobel: Nilai Investasi Swiss di RI Capai 135,44 Juta Dollar AS
DPR
Soal Isu Kenaikan TDL, Anggota Komisi VII Tanya Langsung Menteri ESDM
Soal Isu Kenaikan TDL, Anggota Komisi VII Tanya Langsung Menteri ESDM
DPR
Anggota Komisi II DPR: LGBT Tidak Boleh Mengekspos Perilakunya
Anggota Komisi II DPR: LGBT Tidak Boleh Mengekspos Perilakunya
DPR
Hadapi Natal dan Tahun Baru, Puan Minta Pemprov Lampung Sinergi dengan ASDP dan Polda
Hadapi Natal dan Tahun Baru, Puan Minta Pemprov Lampung Sinergi dengan ASDP dan Polda
DPR
BPIP Ingin Jadikan Pancasila sebagai Mata Pelajaran Wajib
BPIP Ingin Jadikan Pancasila sebagai Mata Pelajaran Wajib
DPR
Wakil Ketua Komisi VIII Dorong Kebijakan Kesejahteraan Sosial Tepat Sasaran
Wakil Ketua Komisi VIII Dorong Kebijakan Kesejahteraan Sosial Tepat Sasaran
DPR
Puan Minta Pemerintah Tingkatkan Kesejahteraan Guru
Puan Minta Pemerintah Tingkatkan Kesejahteraan Guru
DPR
Indeks Penelitian Indonesia Rendah, Anggota Komisi VII DPR Sarankan Penelitian 4.0
Indeks Penelitian Indonesia Rendah, Anggota Komisi VII DPR Sarankan Penelitian 4.0
DPR
Wakil Ketua Komisi VIII: Negara Lalai terhadap Pelaksanaan Umrah
Wakil Ketua Komisi VIII: Negara Lalai terhadap Pelaksanaan Umrah
DPR
Fadli Zon Paparkan Rencana Kerja Sama Terbaru Indonesia-Korea Selatan
Fadli Zon Paparkan Rencana Kerja Sama Terbaru Indonesia-Korea Selatan
DPR
Kemiskinan Indonesia Ditargetkan Turun Menjadi 8,5 persen
Kemiskinan Indonesia Ditargetkan Turun Menjadi 8,5 persen
DPR
Komisi III DPR Ingin Penggunaan Skuter Listrik Terdaftar di Kepolisian
Komisi III DPR Ingin Penggunaan Skuter Listrik Terdaftar di Kepolisian
DPR